Tags

, , , , , , , , , ,


Biasa, kalau hari sabtu jadwalnya pacaran. Yaa, maklum, walau tinggal beda kota doang kami suka sibuk dengan acara masing-masing. Jadi kadang hanya bisa meluangkan waktu beberapa jam saja di akhir minggu.

Nah di long weekend ini kita gak bisa ketemu kecuali hari sabtu kemarin, padahal hari selasanya pacar ultah loh. Sungguh, jangan di contoh pacar seperti saya ini. Pacar ultah cuma kasih ucapan via phone pagi hari, pagi loh, gak pas jam 12 tengah malam. Terus kirim ucapan via facebook, itupun si pacar kayaknya gak respon apa-apa. -_-*

Ya sudah, karena sibuk dengan urusannya masing-masing dan karena pacar jumat-sabtu masuk kerja, akhirnya diputuskan bahwa kita ketemu sabtu sepulang dia kerja. Dia mau ajak saya makan bebek betutu. Ini soalnya saya merengek mulu minta makan nasi be landa which is cuma ada di Bali. hehehehe

Hari H, karena tempatnya di daerah Bintara, Bekasi dan si pacar kerja di daerah Jakarta Timur, saya pun berniat bertemu di Pulogadung. Rencananya saya mau naik bis patas AC 84 jurusan Depok-Pulogadung, duduk manis, trus sampai deh. Tapi apa daya, saya udah nunggu sekitar satu jam lebih di Margonda yang panas banget kemarin siang itu, itu bis gak lewat-lewat juga. Kesel karena kepanasan, akhirnya saya minta dijemput aja sama sang pacar di Manggarai.

Yak akhirnya saya naik krl commuterline ke Manggarai. Gak ada setengah jam udah sampai di Manggarai. Eh sumpah yaa, sarana transportasi umum kita emang perlu banget dibenahi!

Dari Manggarai kita lanjut ke Bintara, eeh, sampai di lampu merah Pramuka, tetiba saja motor sang pacar mati. Aduh, di tengah jalan dong itu. Dorong motor ke pinggir, dan untungnya gak lama hidup lagi. Alhamdulillah. Lanjut perjalanan, sampai di lampu merah Arion, dapet sial lagi. Ban motor pacar bocor. Astaga. Akhirnya dorong sebentar, disamping Gor Velodrome ada tukang tambal ban. Rasanya udah pengen ngamuk-ngamuk, tapi lihat pacar sabar banget jadi adem lagi. Apalagi dibeliin es kelapa. Emang, emang saya gampang disuap dengan makanan dan minuman.😀

Ban motor selesai ditambal, kita lanjutkan perjalanan kembali menuju tempat utama, rumah makan bebek betutu. Perjalanan sekitar setengah jam, akhirnya sampai di daerah Bintara, Bekasi. Kita pesan menu setengah bebek betutu yang kuah. Sebenarnya ada menu ayam betutu juga, kuah dan kering. Tapi karena saya lagi suka banget bebek, akhirnya yang kita pesan menu bebek.🙂

Bebek Betutu Kuah

Pertama diicip, ehmmm, rasanya mirip dengan kuah nasi be landa. Bebeknya empuk banget! Sambelnya lucuk, iris-irisan cabai, bawang merah dan bawang putih. Kuahnya penuh dengan rempah-rempah. Nyummmiiii!

Bebek Betutu Kuah2

Gak sia-sia perjalanan penuh rintangan kemarin, bebek betutu-nya berhasil mengalahkan apes, panas, dan capeknya dijalanan. Plus suasana tempat makannya yang gak jauh dari tempat jual burung, jadi berasa suasana di Bali. Sayang aja jalanannya ramai banget sama angkot -_-*

Akhirnya kerinduan akan nasi be landa sedikit terobati dengan makan bebek betutu kuah ini. Dan ternyata sang pacar juga doyan banget, sampai nambah loh doi!

Pulangnya kami berkendara motor lagi ke daerah Bekasi Barat, saya gak mau dianter ke Depok pake motor. Pegel! Akhirnya kita putuskan naik Bis jurusan Bogor yang singgah di Pasar Rebo. Ini perjuangan lagi, habis titip motor, saya dan pacar lari-lari ngejar bis yang udah jalan. Bisnya rese pulak. Pas kita udah naik malah dia ngetem! Errrggghh

Untung bis AC, panasnya udara diluar akhirnya bisa sedikit demi sedikit hilang. Sampai di Pasar Rebo, niatnya kita mau nonton Breaking Dawn Part 2, biasanya ini bioskop sepi banget, tapi pas kita datang udah sold out aja tiketnya. Ehmmm apeess.

Bingung mau lanjutin kemana lagi, akhirnya ketemu djaticoffee, cari-cari menu, ternyata ada green tea blendednya. Pesen porsi yang paling gede, dan gak nyesel rasanya lebih mantep dari yang biasa saya beli di Dieng Koffie. Pacar pesen white coffee latte, tapi saya gak foto, hihi curang yaak.

Grean Tea djaticoffee

Ah ini, penutupnya, saya ngotot minta temenin ke toko helm. Saya bilang kakak ipar saya titip beli helm. Saya suruh dia cobain helm satu per satu, saya tanyain yang enak dipakai yang mana. Daaan, berhasil! Beli kado, orangnya pilih sendiri, tapi gak ngeh kalau barang yang dipilih buat dia sendiri (walaupun udah curiga :D). Hihihihi. Akhirnya saya juga gak gregetan lagi lihat pacar pakai helm yang sudah usang. Selamat ulang tahun mamas :*

Cengar-cengir perjuangan hari ini ditutup dengan manis.