Tags

, , , , , ,


Mau cerita ah tentang pengalaman kemarin tes psikotes di salah satu bank besar di Indonesia.

Minggu lalu, saya dapat panggilan untuk mengikuti tes psikotes di bank BCA di daerah Slipi Jakarta. Dari panggilan itu, mulai lah saya cari-cari info mengenai pengalaman-pengalaman orang yang sudah pernah mengikuti tes tersebut.

Dapat lah satu link yang memang khusus membahas tentang tes yang ada di bank BCA, linknya ada di forum Kaskus ini (emang yee Kaskus itu isinya semuaaa adaa, ane demen banget daah) :p

Tesnya sendiri saya bilang cukup sulit yaa, tes sendiri di bagi menjadi 3 bagian awal. Pertama, tes psikotes dan pengetahuan umum, kedua lanjutan tes psikotes yang macam-macam tesnya dan membutuhkan konsentrasi tingkat dewa. Dan yang ketiga tes wawancara dengan psikolognya.

Malem sebelum tes, saya panik. Karena gak punya pensil HB yang disuruh mba HRD bawa. Lalu saya sms salah seorang sahabat saya menanyakan kalau-kalau dia punya, dan ternyataaaa, dibawain dooong😀 temen saya satu ini emang baik banget, sayang belom punya pacar. Ada yang minat? PM yaa, eeh dia cowok loh😀

Back to topic. Pensil udah di tangan, aman, besok tinggal meluncur ke tempat tes. Eh ternyata sampai jam 1 pagi saya gak bisa tidur😦, alhasil cuma bisa tidur kurang dari 2 jam malam itu, karena harus bangun sahur sebelum subuh kan. Setelah subuh harus sudah siap-siap karena jam 6 harus sudah berangkat ke stasiun. Jam 8 sudah harus sampai di tempat tes Hiks. Dan tahu gak, ternyata pensil HBnya gak kepake, karena ternyata disana sudah disediakan sama panitianya. Beuh, jadi gak enak sama temen saya itu.

Sampai di gedung tesnya, ternyata yang ikut tesnya buanyaaaak banget. Dapet temen sih, tapi cewek, belom pengalaman dapet temen or kenalan cowok nih saya, masih malu-malu, dan malu-maluin.😀

Tesnya sendiri di mulai jam 9, di mulai dengan tes pertama, masih oke nih otak, masih encer maenan logika. Satu jam kemudian selesai dan kita dipersilahkan keluar untuk istirahat dan menunggu pengumumuan apakah kita bisa meneruskan untuk tes kedua.

Pengumuman di tempel, dan saya dengan mudah bisa menemukan nama saya yang ternyata lolos tes kedua. Yang gak lolos, harus gugur dan bisa pulang. Tes keduanya, ajaib tingkat dewa. Ada beberapa soal tes yang baru pernah saya temui, bentuk balok-balok yang harus bisa dibayangin lah, soal yang tanya tentang kaki kepiting ada berapa lah, dan yang menguras konsentrasi adalah soal tes paulin. Itu tangan pegel, otak ngebul. Mangstap deh.

Dari awal saya sudah agak pesimis, soalnya saya dimasukkan ke tes untuk para staf IT, laah saya kan dari Kesmas. Ehmm mungkin karena di Kesmas itu saya pilih jurusan Informatika Kesehatan kali yah, yang masih nyambung ama anak IT. Sedikit mah tahu lah saya ama bahasa C, C+, pemrograman dan website. Hehehehe. Kecuali jaringan yaaa, nyerah.

Setelah ngebul ngerjain tes kedua dan akhirnya selesai, saya keluar dan nunggu pengumuman, setelah di pasang ternyata nama saya gak ada. Sedih, tapi gak sedih-sedih amat sih. Soalnya saya tahu saat itu saya sedang tidak konsentrasi akibat kurang tidur dan persiapannya kurang.

Tapi overall, saya senang kemarin bisa ikut tes di bank BCA. Selain jadi uji kemampuan saya yang masih harus di asah lagi, jadi pengalaman saya juga. Dan jadi tahu track dari stasiun Tanah Abang ke Slipi. Hihihi. Ane buta arah gan. Maklum anak rumahan. :p

Mungkin saya gagal kemarin, tapi bukan berarti saya menyerah kedepannya. Setiap kegagalan yang saya dapat, ada pelajaran yang bisa saya jadikan kekuatan di depannya.

Aaah, wise sekali sayah. Kalau kata temen saya yang tadi sih, ini Levi edisi Ramadhan. Hahahahahaha