Bersambung dari cerita Hasil Jalan-jalan ke Pulau Dewata kemarin, gw mau share salah satu kulinernya. Namanya Nasi Be Landa.

Awalnya gw takut-takut makan ini nasi, takut ternyata nasi ini pakao daging babi. Tapi setelah dijelasin bahwa daging yang digunakan adalah daging itik, maka dengan senang hati gw mencoba.

Pertama kali nyoba, biasa aja. Mungkin baru perkenalan lidahnya dengan masakan Bali. Kedua kali nyobain, baru berasa kalau ini makanan ternyata enaaaakk bangeeett. Yap gw rada telat emang menyadari kenikmatan Nasi Be Landa lengkap dengan kuahnya.

Buat penampakannya bisa di liat kayak gini:

image

Nasi Be Landa ini terdiri dari nasi putih, kelapa muda yang di tumis sedemikian rupa di campur dengan daging itik (kalau gak salah ya ini, karna gw juga gak dapat penjelasan yang oke dari kakak gw) dan kuah dari gedebong pisang yang enak banget.

Ada dua tempat yang gw tahu menjual Nasi Be Landa ini, satu di Braban dan satu lagi di deket Pos Polisi Nyanyi, Jalan By Pass Mangu (or Cangu, koreksi klo gw salah ya). Nah khusus yang di deket Pos Polisi Nyanyi ini, gw gak mencobanya karena telat tahu kalau di deket situ ternyata ada yang jual juga.

Otomatis untuk beli Nasi Be Landa ini gw harus ke Braban, gak terlalu jauh sih dari rumah kakak gw or kosan gw. Harga satu porsinya Rp. 10.000,- (sepuluh ribu rupiah). Cukup mahal sih menurut gw, tapi sebanding, sangat sebanding dengan rasanya yang maksnyooosss. Kalau gw balik kesana lagi, yang gw buru pasti Nasi Be Landa ini pas sampai.

Nasi Be Landa yang di Braban ini sudah diakui kelezatannya, maka dari itu, jangan ke warung nasinya kalau sudah lewat jam 2 siang. Biasanya jam 1 siang saja, sudah habis.

Gw sempet nyari artikel yang siapa tahu juga membahas Nasi Be Landa ini, yang gw temuin cuma foursquare-nya aja. Hehehehe

Pokoknya kalau ke Bali dan ke daerah Braban, sempetin deh mampir ke warung nasi ini, bisa di tanya sama orang-orang daerah Braban sana untuk lokasi lengkapnya dimana, soalnya agak masuk ke dalam gang. Agak susah mendeskripsikan lokasinya secara tepat.