12 Februari 2012 lalu, untuk pertama kalinya gw menginjakan kaki di Pulau Dewata, hihihihihi. Pertama naik pesawat, pertama pergi sendirian dan jauh dari rumah. Norak ya gw?😀

Berangkat siang, sampe di Bandara Ngurai Rai sekitar jam 5 sore, langsung di jemput kakak gw beserta suami and their kiddos. Gw sempet gak ngeliat mereka pas lagi jalan ke area penjemputan. hihihihi, maklum matanya udah siweerrr :))

Cupaka-cupiki sebentar, lanjut perjalanan ke kosan gw di daerah Nyanyi, gak jauh dari Kediri, Tabanan, Bali. Tapi sebelumnya kita sempetin ke Kuta, sembari menelusuri jalan Legian. Di Kuta, cuma main-main air di pantai sambil nungguin sunset. Fyi, di Bali, matahari terbenamnya sekitar jam setengah tujuh malem loh. Jam 6 sore disana itu masih terang banget.

Ini sunset di Pantai Kuta, amazing banget:

Sunset di Pantai Kuta

Sunset di Pantai Kuta

Lepas sunset, kembali melanjutkan perjalanan ke daerah Nyanyi. Perjalanan memakan waktu sekitar 1 jam, sempat mampir juga untuk makan malam di warung padang, hihihi secara di sana, banyak rumah makan yang menyediakan daging babi, which is haram buat gw, jadi yang aman ya rumah makan padang aja.

Nyampe di kos sekitar jam 8 setengah sembilan malem. Malam pertama di Bali gw menginap di rumah kakak gw di daerah Kediri, Tabanan Bali. Sampai di rumahnya, gw di sambut sama Bule, anjingnya kakak gw. Ini dia penampakannya:

Sii Bule

Si Bule

Gw ceritain sedikit ya tentang si Bule, anjing ini katanya sih anjing dengan jenis campuran, gak tau campuran ras mana dengan mana. Tapi memang lumayan bagus  perawakannya. Cuma yang disayangkan, anjing ini oon, gak bisa nyebrang di jalan raya, berhubung rumah kakak gw dekat dengan jalan raya, si Bule udah lebih dari 5 kali ketabrak mobil. Bekas luka tabrakan yang paling keliatan adalah pipi kanannya yang bengkak gak kempes-kempes. Awal gw ngeliat ini anjing, gw nanya ke kakak gw dengan polosnya, itu anjing kenapa? sakit gigi? Alhasil kakak gw ngakak se-ngakak ngakaknya.

Anyway, liburan gw dilanjutkan dengan jalan-jalan ke Pantai Nyanyi yang ada dekat dengan kos gw. Hanya perlu naik motor selama 15 menit dari kosan gw. Gw sempet mandi di Pantai ini juga. Yang gw bikin kagum di pantai ini pasirnya berwarna hitam dan penuh dengan butir-butir kristal. Pasirnya sampe gw bawa pulang loh. Hiihihihihi

Sunset di Pantai Nyanyi

Sunset di Pantai Nyanyi

Mandi di Pantai Nyani
Mandi di Pantai Nyanyi

Gw juga sempat ke Gunung Batur dan Danau Begudul. Disana udaranya jauh lebih sejuk dari di daerah kos dan rumah kakak gw. Sama lah kalau kayak ke Puncak dan lagi ujan.

Danau Bedugul

Danau Bedugul

Gunung Batur
Gunung Batur

Dua tempat ini asik kalau dijadiin tempat tinggal, adem, nyaman. Cuma agak jauh dari kota. Dan yang buat gw agak ragu untuk menetap disana adalah jarang ada angkutan umum. Jadi untuk bisa berpergian, kita minimal harus punya motor.

Sebenarnya sih di Bali ini awalnya gw berniat untuk mencari kerja juga, tapi agak berat ya ninggalin nyokap gw di Depok cuma sama ade gw yang masih labil. Belum dua hari di Bali aja, nyokap udah sms, ade gw ngambek, pergi sekolah gak pake pamit, langsung aja berangkat. Doh!

Akhirnya, gw cuma sedikit analisis dan prospekin beberapa usaha yang mungkin bisa di rintis kakak gw disana. Ada beberapa sih yang sebenernya pengen banget gw take over. Tapi, berat rasanya jauh dari nyokap dan si mas hihihihihi. Gak ding, nunggu prospekannya goal, mungkin gw akan balik lagi kesana.

Back to tempat wisata, rumah kakak gw itu deket sama Tanah Lot, tempat dimana sunset itu keliatan bagus banget. Ini penampakannya:

Sunset di Tanah Lot

Sunset di Tanah Lot

Keren ya? Dan foto diatas tidak sedikit pun gw edit. Romantis banget loh, waktu jalan ke parkir, gw lewatin tempat dinner yang menjorok ke laut, sumpah, itu romantis buangeeettt!

Selain gw berburu sunset, gw sempat ke pantai yang gak ada sunsetnya, tapi tetep aja, pemandangan kala sore harinya itu keren banget, namanya Pantai Sumawang Sanur. Ini dia penampakannya:

Pantai Sumawang Sanur

Pantai Sumawang Sanur

Total gw di Bali adalah 18 hari. Senang banget bisa liburan sekalian mencari pengalaman baru disana. Masyarakatnya ramah-ramah banget, walaupun beda adat dan keyakinan. Dan malam hari disana, gak tau yah, gak seseram kalau malam hari  gelap di sini. Disana juga terbilang lebih aman dari di Depok. Motor di tinggal di tepi sawah dan orangnya ada di tengah sawah gak akan kemana-mana itu motor. Mungkin karena kepercayaan masyarakat disana yang masih kuat juga,

Gw pengen balik lagi kesana, mungkin dalam waktu dekat. Semoga aja kali ini untuk honeymoon. huahahaha, amiiinn.😀